Articles

Sudut panndang.

Sudut panndang.

oleh: Krishnanda Wijaya-Mukti

Melihat sesuatu yg sama, tidak berarti membuat orang yg berbeda  menangkap  hal  yg  sama,  apalagi  bereaksi  yg  sama. 
Tidak semua orang melihat atau mendengar dengan kesadaran. 
Kalau hanya melihat, anak kecil saja dapat membedakan apa atau siapa yg lebih besar.  
Seperti yg kadang kita dengar,  seorang anak berkata, ”Ayahku lebih besar  dari  ayahmu.” 
Temannya  beradu mulut  tidak  mau kalah,  dengan cepat ia  menimpali, ”Gajah lebih besar dari ayahmu.”  
Anak pertama kemudian berkata,  “Gunung lebih besar dari gajah.” 

Mata yg Melihat

Anak kedua menanggapi seraya, mendelikkan matanya, “Mataku  lebih  besar  dari  gunung.” 
Hening  sejenak. Anak  pertama sempat  tercengang,  dan  bertanya,  “Apa  maksudmu?”  
Jawab temannya, “Mataku bisa melihat ayahku, ayahmu, dan melihat gajah juga  gunung  atau apa saja. Semuanya  masuk ke  dalam mataku.” 
Ini bukan jawaban main-main. Tentu karena melihat secara mendalam, terkait dengan kesadaran. 

Mungkin seseorang punya mata,  tetapi tidak melihat.  
Kita sering mendengar perumpamaan tentang orang2 buta sejak lahir yg memperdebatkan apa itu gajah.
Orang2 buta itu meraba kepala gajah, telinga, belalai, badan, kakinya. 
Yang satu mengatakan bahwa gajah menyerupai jambangan, yg lain mengatakan seperti tampah,  bajak,  dinding lumbung,  tiang. (Ud.  68-69).  
Mereka berpikir terbatas menurut apa yg diketahuinya dan gelap terhadap kenyataan lain.

Bagi  yg  rabun,  matanya  perlu  dikoreksi.
Jika  memakai kacamata,  lensa berwarna akan mewarnai apa yg dilihat. 
Bagaimanapun indra kita memiliki keterbatasan, dan  bisa membuat kita berpandangan keliru.  
Dalam hal penglihatan,  persepsi yg tidak tepat atas suatu objek menghasilkan ilusi.  
Kekeliruan dapat terjadi menyangkut pengamatan,  atau pemikiran dan pengertian yg membentuk gagasan. 
Peribahasa  mengatakan  silap  mata  pecah kepala. Karena mata buta,  karena hati mati.  Jadi,  kita harus sadar, hati-hati,  atau waspada.
Mereka yg lengah seakan-akan telah mati;  mereka yg sadar waspada,  tidak akan mati  (Dhp. 21). 

Sebuah mata dapat melihat,  tapi tidak melihat mata itu sendiri. 
Dengan maksud yg sama, dikatakan kuman di seberang lautan tampak,  gajah di pelupuk mata tiada tampak.
Ada dua buah mata di setiap kepala, namun tidak saling melihat. Agar bisa melihat wajah sendiri kita memerlukan cermin.
Tentu saja tidak bercermin di air keruh.  Juga tidak sampai membayangkan delima merekah di mulut, bunga melur di hidung atau lebah bergantung di dagu. Hati-hati terbawa Narsisus yg jatuh cinta pada bayangan sendiri lalu mati merana. Sebaliknya, bila buruk muka, tidak pantas cermin dibelah. 

Pikiran yg Melihat

Ajahn Brahm mengatakan, “Bukan mata Anda, tetapi pikiran Andalah  yg  merupakan  hal  terbesar  di  dunia.”  
Benar,  pikiran kita dapat melihat segala sesuatu yg dilihat oleh mata, juga yg tidak dilihat oleh mata.  
Pikiran bisa mengenali adanya suara,  bau, rasa,  atau sentuhan yg tidak tertangkap oleh mata.
Imajinasi melampaui apa yg kasat mata. 
Pikiran mengenali apa yg  ada  di luar  jangkauan  pancaindra. 
Segala  sesuatu  masuk  ke  dalam  pikiran kita,  dan pikiran memuat segalanya. 

Mata disebut sebagai jendela jiwa.
Jiwa memiliki perasaan, persepsi,  bentuk pikiran dan kesadaran.  
Cahaya yg menembus kornea  dan lensa  mata  difokuskan menuju retina, yg mengubahnya menjadi sinyal-sinyal yg dikirim oleh sel-sel syaraf ke pusat penglihatan di otak.
Apa yg disebut melihat adalah menyadari dan mengenali sinyal-sinyal listrik dalam otak.  Karena itu dapat dikatakan:  pikiran yg melihat. 

Kita mengenal ungkapan:  melihat dengan hati.  
Kesadaran penglihatan muncul bersamaan dengan kontak antara organ penglihatan dengan objek penglihatan. Karena kontak tersebut muncul perasaan,  persepsi dan pikiran terhadapnya.  

Seseorang merasa senang atau tidak senang melihat sesuatu,  sesungguhnya bukan karena objek penglihatan, melainkan karena konsepsi  yg dibentuk oleh pikirannya sendiri.  Sebagaimana yg disabdakan oleh Buddha,  pikiran adalah pemimpin,  segala sesuatu dibentuk oleh pikiran (Dhp. 1-2). 

Karena itu Buddha menunjuk kepada cermin tidak hanya untuk mengamati wajah dan membersihkan noda atau jerawat, tetapi juga menyangkut pikiran yg meneliti ke dalam batin, untuk membersihkan kotoran seperti keserakahan, kedengkian,  kecurangan,  kemarahan,  kecongkakan,  kemalasan atau ketidakpedulian.  (M. I, 415-417).  
Petunjuk ini berguna bukan hanya bagi individu, melainkan juga bagi berbagai kelompok masyarakat.

Kita dianugerahi dengan bakat kemanusiaan yg paling berharga:  kemampuan untuk menjadi sadar. 
Kita punya kekuatan untuk insyaf,  untuk mengubah sehingga tidak mengulangi kesalahan  yg  sama. 
Kesadaran  tidak  cukup  hanya  untuk  dimiliki, melainkan perlu dipraktikkan.  

Jakarta,  Mei 2009

sumber: "Kebenaran Bukan Pembenaran" - Krishnanda Wijaya-Mukti
penerbit: "Dian Dharma" - 2017

Tags